Program Literasi Sekolah, Apakah Perlu?

Program Literasi Sekolah

Melalui artikel ini, saya akan mencoba menjelaskan pertanyaan tentang apakah program literasi sekolah perlu diselenggarakan?

Begini.

Literasi adalah kemampuan untuk membaca, menulis, dan berhitung. Literasi juga didefinisikan sebagai kemampuan seseorang untuk mengidentifikasi, memahami, menafsirkan, menciptakan, dan berkomunikasi dalam bahasa tertulis.

Literasi memungkinkan kita untuk memahami apa yang kita baca atau dengar dan membantu kita mengkomunikasikan ide-ide kita melalui tulisan dan ucapan.

Literasi mencakup pengalaman belajar formal (di sekolah) dan informal di luar sekolah yang berkontribusi pada kesempatan belajar seumur hidup bagi semua orang.

Seseorang memiliki literasi jika mereka dapat mengidentifikasi, memahami, dan menafsirkan berbagai teks yang kompleks, termasuk materi cetak seperti buku/majalah/koran/brosur/pamflet; dokumen elektronik seperti halaman web/pesan email; iklan, dll; menggunakan juga berbagai bentuk teknologi yang sesuai dengan kebutuhan pribadinya (komputer/telepon seluler).

Baca Juga: Contoh Literasi Digital di Sekolah

Apakah perlu tiap sekolah membikin program literasi sekolah?

Jawabannya perlu.

Sebab, literasi bukan hanya tentang membaca buku atau menulis esai. Literasi juga mencakup kemampuan untuk berkomunikasi secara efektif dalam berbagai bentuk tulisan (misalnya, email). Literasi diperlukan untuk kehidupan sehari-hari anak sekolah karena membaca membantu mereka memahami materi yang dipelajarinya.

Program literasi anak adalah bagian penting dari pendidikan. Dan penelitian menunjukkan bahwa program literasi dapat berdampak positif pada prestasi akademik anak-anak.

Faktanya, banyak penelitian telah menunjukkan bahwa siswa yang berpartisipasi dalam program membaca - terutama yang melibatkan seluruh kelas atau kelompok kecil siswa - lebih mungkin mencapai potensi penuh mereka.

Penting bagi orang tua untuk memahami bagaimana program-program ini bekerja, sehingga mereka dapat memastikan anak mereka mendapatkan hasil maksimal dari program-program tersebut.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang apa yang ditawarkan sekolah, tanyakan kepada guru atau kepala sekolah untuk rincian tentang cara kerjanya dan bagaimana anak akan mendapat manfaat dari partisipasinya.

Program literasi

Ada banyak jenis program literasi berbasis sekolah. Beberapa sekolah fokus pada kegiatan membaca, beberapa fokus pada aktivitas menulis, beberapa pada ejaan dan juga tata bahasa. Semuanya bekerja dengan membantu anak-anak menjadi lebih literat - yaitu, untuk memahami dan menggunakan bahasa dalam berbagai cara.

Bukti menunjukkan bahwa program literasi berbasis sekolah efektif dalam meningkatkan hasil belajar siswa. Mereka telah terbukti meningkatkan hasil pendidikan untuk semua siswa; namun mereka sangat efektif dalam meningkatkan peluang hidup bagi siswa yang kurang beruntung dan mengurangi kesenjangan prestasi antara kelompok yang diuntungkan secara sosial-ekonomi dan kelompok yang kurang beruntung.

Baca ini untuk mengetahui contoh program literasi.

Pentingnya pembelajaran literasi tidak dapat diremehkan. Anak-anak yang dibacakan sejak usia dini belajar bahasa, menjadi terbiasa dengan bunyi huruf dan kata-kata, dan memiliki fondasi yang mendukung pembelajaran keaksaraan mereka di kemudian hari.

Anak-anak yang bisa membaca juga lebih mungkin berprestasi di sekolah dan mencapai nilai yang lebih tinggi daripada mereka yang berjuang dengan keterampilan ini. Membaca memberikan kesempatan bagi anak-anak untuk belajar tentang dunia di sekitar mereka, sekaligus berbagi apa yang telah mereka pelajari dengan orang lain melalui tulisan atau bercerita.

Sebagai orang dewasa, kita tahu bahwa membaca adalah bagian penting dari kehidupan kita sehari-hari. Apakah itu membaca instruksi tentang cara merakit meja komputer baru  atau mencari informasi tentang restoran terdekat sehingga kita dapat merencanakan kesana.

Kebutuhan yang sama juga ada pada anak-anak, mereka membutuhkan akses ke buku sehingga mereka dapat menjelajahi topik yang terkait langsung dengan kehidupan mereka sekarang (seperti hewan), atau topik yang terkait secara tidak langsung, tetapi tetap penting (seperti biografi).

Problematik literasi di sekolah

Anak-anak yang kesulitan membaca di tahun-tahun awal sekolah akan sulit mengejar ketertinggalannya di kemudian hari. Penelitian menunjukkan bahwa anak-anak yang tidak belajar membaca di usia muda lebih mungkin untuk berjuang dengan membaca dan menulis sepanjang hidup mereka.

Penelitian juga menunjukkan bahwa anak-anak yang tidak dapat membaca dengan mahir pada kelas empat biasanya empat kali lebih mungkin putus sekolah sebelum lulus.

Jika kalian sebagai guru memiliki anak di taman kanak-kanak atau kelas satu, penting bagi mereka untuk memulai dengan langkah yang benar dalam hal pendidikan literasi.

Hal ini bukan hanya karena mereka akan dapat mengejar ketertinggalannya nanti jika mereka memulai dengan fondasi yang kuat sekarang, tetapi juga karena kemampuan membaca dengan mahir pada usia dini sangat penting untuk mengembangkan keterampilan utama seperti kemampuan pemecahan masalah, kemampuan penalaran, keterampilan berpikir logis, dan keterampilan berpikir kritis (Blumberg & Nielsen-Gammon).
  • Program literasi yang baik bersifat inklusif.
  • Program literasi yang baik dirancang untuk memenuhi kebutuhan semua siswa, termasuk mereka yang berkebutuhan khusus.

Cara menciptakan program literasi di sekolah

Untuk membantu siswa mencapai tujuan-tujuan ini, program membaca dirancang untuk membantu guru mengembangkan dan mengimplementasikan rencana kurikulum sambil juga berbagi pengetahuan tentang membaca dengan rekan kerja, orang tua dan whānau.

Program literasi  adalah inisiatif seluruh sekolah yang melibatkan guru, staf pendukung, dan orang tua yang bekerja sama untuk memastikan bahwa setiap anak mengembangkan keterampilan literasi mereka.

Program membaca sangat penting untuk membantu anak-anak belajar membaca. Mereka memberikan dukungan bagi guru dalam mengembangkan dan menerapkan rencana kurikulum sambil juga berbagi pengetahuan tentang membaca dengan rekan kerja, orang tua, dan whānau sehingga mereka dapat mencapai potensi penuh mereka dalam hidup!

Program membaca harus dikembangkan secara kolaboratif oleh para guru dari semua sekolah dalam jaringan.

Program ini harus mempertimbangkan aspirasi masyarakat setempat untuk pembelajaran siswa dan prinsip-prinsip kerangka kerja Kurikulum Selandia Baru. Program membaca harus menjadi tanggung jawab bersama antara sekolah dan masyarakat setempat.

Bukti tentang keefektifan program literasi beragam, tetapi hampir semua penelitian setuju bahwa program-program ini dapat memiliki efek positif. Ada beberapa bukti bahwa program literasi sekolah dapat meningkatkan hasil pendidikan bagi siswa, tetapi lebih banyak penelitian perlu dilakukan sebelum kita dapat memastikannya.

Penutup

Sekolah bertanggung jawab untuk memastikan bahwa semua siswa mengembangkan keterampilan literasi mereka secara maksimal. Program membaca sekolah dirancang untuk membantu siswa mencapai tujuan ini dengan memberikan dukungan bagi guru membaca dalam mengembangkan dan menerapkan rencana kurikulum dan berbagi pengetahuan tentang membaca dengan rekan kerja, orang tua dan whānau.

Sekian penjelasan tentang progran literasi sekolah.

Postingan Selanjutnya Artikel sebelumnya
Tidak Ada Komentar
Tambahkan Komentar
comment url