Artikel Terbaru

3 Pakaian Penulis Paling Nyentrik Saat Sedang Menulis

Pakaian Penulis


Selama berkiprah di dunia tulis menulis, saya merasa bahwa gairah menulis tumbuh bukan karena ada ide-ide baru yang bermunculan saja. Kadang meski ide-ide baru sudah muncul, tapi masih saja sering mengalami kesulitan dalam mengembangkan dan mengeksekusi ide tersebut.

Ketika merasa kesulitan dalam mengeksekusi sebuah ide, saya suka berkontemplasi seharian: apa ada yang kurang kah? Kalau iya, apa yang kurang?

Perasaan judul tulisan udah oke, outline udah mantep, teman menulis (kopi) udah siap diseruput, terus apa yang kurang?

Setelah saya telisik, ternyata yang kurang ialah dari segi pakaian yang saya kenakan. Pakaian saya kurang nyentrik pas lagi nulis.

Kalian boleh mengatakan saya agak "absurd". Masa pakaian dipermasalahkan. Masa pakaian menjadi salah satu faktor sulitnya dalam mengembangkan ide-ide yang berdatangan. Tapi, faktanya memang begitu.

Tiap saya menulis sambil mengenakan jaket dan celana jeans, rasanya menulis jadi menjengkelkan. Tiap saya menulis sambil mengenakan baju koko dan sarung, rasanya menulis jadi susah aja. Sehingga, tulisan yang saya bikin ketika dibaca ulang, kok nggak ada feelnya.

Di postingan ini, saya ingin menyampaikan pendapat bahwa, seorang penulis perlu mengenakan pakaian yang nyentrik saat sedang menulis. Seorang penulis perlu mengenakan pakaian yang bikin dirinya nyaman ketika sedang menulis. Lantas, pakaian seperti apa?

Berikut 3 pakaian penulis paling nyentrik saat sedang menulis.

Kaos polos

Sebenarnya tulisan ini lanjutan dari label "fashion penulis". Jadi ada beberapa pakaian yang belum saya tulis di situ. Dan ini hanya sekadar buat nambah-nambah artikel terkait fashion penulis aja sih.

Nah tulisan pertama soal lima rekomendasi pakaian seorang penulis untuk acara launching buku, kategorinya pakaian formal. Sedangkan pakaian non formalnya belum saya tulis.

Kalo di tulisan lima rekomendasi tersebut, kaos polos harus lengan panjang, itu pun buat pemateri cewek, maka di tulisan ini khusus kaos polos saja.

Entah mengapa, saya merasa nyaman aja kalo mengenakan kaos polos. Nulis jadi ngalir aja. Bagi saya, mengenakan kaos polos bawaannya santay. Adem. Nggak bikin dingin, nggak bikin panas juga.

Jadi saya pikir kaos polos cukup nyentrik lah. Mungkin itu sebabnya Raditya Dika suka pake kaos polos. Doi kan profesinya seorang penulis.

Ada dua warna kaos yang paling enak dipakai sambil ngeblog: hitam dan putih. Dua warna ini seolah melambangkan siap buat corat-corett.

Kemeja non formal

Terkait kemeja non formal ini, saya jadi inget lagi sama film bertema kepenulisan yang saya tonton bulan lalu. Kebetulan filmnya sudah saya tulis di blog ini. Silakan dibaca: Film Ruby Sparks, saat penulis jatuh hati sama karakter di dalam naskahnya.

Jadi di film tersebut, Calvin (seorang penulis) kalo lagi nulis suka pake kemeja kotak-kotak, kemeja buat main, dan lain-lain. Kemeja formal, Calvin punya juga. Pas lagi launching bukunya, dia pake jas hitam dan kemeja putih. Tapi, pas dia lagi nulis, dia sering mengenakan kemeja non formal.

Ketika Calvin mengenakan kemeja non formal, terkesan keren. Dan bukan hanya cerita Calvin saja sih, di film The End of The Tour juga aktor-aktornya pada keren-keren kalo pake kemaja non formal.

Saya sendiri gimana? Ada dong kemeja kotak-kotak khusus buat nulis.

Kaos alamat blog sendiri, kaos media online, dan kaos yang berisi quotes/puisi/dll

Dorongan ingin menulis lebih mantep lagi kalo ngeblog pake kaos "tim penulis Garut". Kamar saya ini istilahnya kayak punya kantor sendiri. Padahal, ya cuma kamar.

Dan ternyata bukan hanya saya saja yang suka mengenakan kaos alamat blog sendiri, blogger-blogger lain juga pernah melakukannya.

Bahkan, ada beberapa penulis lepas yang kalo dia lagi nulis artikel, eh kaosnya malah kaos media online yang dia tuju. Misal, kaos Detik.com. Katanya mengenakan kaos media online biar tulisan dia diterbitkan.

Selain itu, beberapa penulis yang suka sama puisi dan bikin quotes-quotes kesemsem, mengenakan kaos custom dia sendiri. Jadi, kaos custom termasuk pakaian penulis yang paling nyentrik.

-

Saya rangkum lagi tiga pakaian penulis yang bikin nyaman saat lagi nulis.
1. Kaos polos
2. Kemeja non formal
3. Kaos custom



Ridwansyah
Pendiri penulis Garut | Penggiat literasi | Follow IG/Twitter: @aaridwan16.

Tidak ada komentar

Tolong berkomentar dengan baik dan logis. Jangan melakukan spam. Kalau bisa, berkomentar lah pakai nama, jangan anonim. Komentar kalian saya filter dulu. Jika komentar kalian sesuai selera saya, akan saya setujui. Terima kasih.